Sharing tentang naik Angkot

angkot- sumber : google
angkot- sumber : google

Hai Readers!

Kali ini saya akan sharing pengalaman saya selama menaiki angkot di malang selama hampir setahun ini.

Berhubung saya tidak bisa nyetir mobil atau mengendarai motor, naik angkot adalah sarana transportasi yang saya gunakan setiap hari untuk menuju kantor ataupun kampus atau tempat-tempat lainnya di malang jika sendirian.

Selama hampir 7 bulan lebih stay di malang kembali tak terhitung sudah berapa kali saya naik angkot setiap pulang kantor (berangkatnya langganan ojek bo!)

Untuk perjalanan menuju rumah dari kantor, saya naik angkot dua kali, satu ABG untuk ke arjosari (terminal) lalu naik KA (ato angkot merah) menuju rumah saya.

Banyak pengalaman lucu,bahaya,senang selama naik angkot, mulai dari jadi kenet (bayangin pake rok&blazzer jadi kenet),seangkot bareng orang gila, angkot tiba-tiba mau meledak,nunggu angkot ngetem sampe garing kayak krupuk,ketemu adam levine naik angkot (ini hanya impian saya:p )serta kejadian perkelahian supir angkot dengan istrinya di dalam angkot yang mana baru saya alami semalam.

Ceritanya semalam, setelah pulang dari misa jumat pertama di gereja, yang mana sudah pukul 7 malam, saya naik angkot merah menuju rumah (setelah menunggu lama di pertigaan arjosari maklum, semakin malam semakin angkot jarang). Saya sebelumnya belum pernah naik angkot malam-malam sendirian biasanya selalu ditemani oleh mama atau teman saya, namun ketika sedang menunggu angkot saya berdoa supaya tidak ada kejadian buruk yang menimpa saya ketika naik angkot malam ini.

Akhirnya pucuk dicinta ulam tiba (hayah!) si angkot merah datang, saya segera naik dan Thanks God masih ada penumpang ibu-ibu dan angkot hampir lumayan penuh.

Dalam hati saya berujar kalo ini angkot tidak akan ngetem teralu lama seperti biasanya dan tebakan saya benar :), saya senang sekali waktu itu namun nyetirnya supir angkot ini benar-benar menyebalkan (okay resikolah ya naik angkot), saya sudah terbiasa naik angkot dengan kecepatan para supir angkot yang berprinsip hanya Tuhan yang tahu, sampai dengan kecepatan siput mau tidur, namun supir angkot malam ini benar-benar tidak enak cara menyetirnya.

Selidik penuh selidik oleh sesama penumpang angkot, ternyata, si supir angkot tersebut  sedang berkelahi dengan istrinya, yang nota bene istrinya duduk disebelahnya.

Saya selalu sadar setiap weekend atau malam menuju weekend jalan menuju arah surabaya padat merayap namun si supir angkot ini ditambah emosinya sedang tidak enak serta jalanan macet, si supir angkot ini marah-marah, memukul-mukul setir serta membentak-bentak istri serta anaknya sambil mengendarai mobil dengan kasar, sang istri pun ga mau kalah, balas marah-marah juga sepanjang perjalanan.

Alhasil sudah jalanan menuju rumah saya naik turun kali ini di tambah naik turun dengan gejolak esmosi sang supir.

Beberapa penumpang dan saya sebenarnya ingin segera turun ganti angkot, apa daya semakin malam sudah jarang angkot yang beroperasi sehingga dapet angkot dikala malam hari adalah suatu keberuntungan.

Jika hal semalam terjadi pada siang atau pagi hari, saya rela membayar 2500 sekali lagi untuk ganti angkot.

Disini bukan masalah si supir angkot yang tidak profesional karena saya yakin di luar sana saya masih bertemu dengan supir angkot yang baik hati (mengucapkan terima kasih setelah dikasih ongkos, berbagi info transportasi ataupun mengucapkan hati-hati ketika turun dari angkotnya).

saya lebih menekankan safety sebagai pengendara terlebih pengendara yang membawa penumpang, karena tidak hanya nyawa dia saja yg jadi taruhan melainkan nyawa penumpang yang berharap pada pengendara juga dipertaruhkan.

Kecuali hidup kita seperti game PS ato computer yang mana nyawa bisa di reload lagi. semoga kedepan para pengendara alat transportasi apapun sadar dan tahu apa kewajibannya.

Well, ini pengalaman terbaru saya selama naik angkot setelah 7 bulan di malang.

Share dong pengalaman naik angkot di kota readers!

You may also like

9 Comments

  1. Dulu ketika masih di Jakarta, kalau mau naik angkot selalu doa kenceng2 deh, apalagi klo pas pulang kerjanya malam. Saya selalu naik angkot dari flyover Matraman ke arah senen, keseringan angkot M01 selalu kosong, biasanya saya memilih duduk di samping supir, karena merasa lebih aman. Klo kebetulan samping supir sdh ada penumpang, saya lihat dulu yg dibelakang ada berapa penumpang, klo kosong saya nunggu angkot berikutnya.

    1. hai mbak nella,
      kalau saya malah takut duduk sebelahan supir angkot, ngga tau kenapa ya, tapi takut malahan, biasanya aku duduk di depannya pintu keluar(yang depannya lgsg pintu keluar) biar begitu nyampe tujuan langsung loncat (eh salah, langsung keluar) cuman ya itu ya mbak, kudu berdoa kenceng2 emang, si supir angkot kalo udah ngebut dan nyeradak nyeruduk medeni. Kalau di Jerman ngga ada angkot ya mbak kayaknya hihihi

Leave a Reply